Magang The Series : Flight 9 - Please Don't Compare Too Much

Magang ke 10 di hari Senin yang ceria :D. Tanggal 3 Agustus 2015. Wah udah masuk Agustus. Emang ga kerasa ~_~. Baru aja kayaknya kemaren HBH sekarang udah tanggal 3 lagi. Nah di hari Senin ini. Sakitku tambah parah. Dari meler-meler doang malah jadi flu, badan pait, lidah kaku, punggung lemes. Ehh.. kebalik hehehe..

Hari ini progress kita ditanya sama Bu Risa udah sampe mana-mana nya. 
BR : "Udah sampe mana programnya?"
R : *Nunjuk Yoga.
Y : "Ini bu kurang rapih-rapihin aja"
BR : "Masa sih bikin Web aja gajadi-jadi. Mbak Mona aja cepet kalo bikin"
Y : "Susah bikin fungsi-fungsinya Bu"
BR : "Mana coba liat"

Akhirnya diliatin tuh program dan tampilannya kepada Bu Risa. Terus akhirnya diskusi diskusi dan diskusi suruh cepet diselesein.

BR : "Yaudah yang penting cepet selese, biar cepet narik kabel."
3 : *narik kabel itu apaan yaa* dalem hati kami.
BR : " Bisa dong, masa gabisa narik-narik kabel. Masa kalah sama Mba Mona, Mba Mona aja bisa bla bla bla bla bla bla bla dan blaaaaa ~ "
Y : "Bisa sih Bu hari ini kan?"
BR : "Iya hari ini kalian survey dulu sama Mas Alan. Yang penting programnya jadi dulu. Usernya mana"
M : "Itu saya Bu yang bikin" Ujar Mbak Mona
BR : "Oh saya kira anak-anak. Masa kalah sama Mbak Mona kalian"
3 : *diem

Ini nih, resiko punya pembimbing multitalenta, disuruh apa-apa sama semua orang bisa, jadinya jadi favorit di kantor daaaaaan jadi anak kesayangan Bu Risa. Dari awal sampe sekarang apa-apanya Mbak Monaaaaaaaaaaaa terus. Tapi kadang aku mikir juga sih. Kan tiap manusia ada +- nya. nah menurutku untuk Bu Risa ini keminusannya dimataku sebenernya bisa dijadikan motivasi. Buat apa? Buat sukses kayak Mbak Mona, gajinya bisa tembus 8jt ++ dengan syarat yang sangat mudah ya cuma harus bisa apa-apa doang, cantik, baik, suka bantu, disapa ramah, bla bla bla doang. Mudah Sekali :'). 

Nggak tapi ini serius, kita harus professional dalam dunia kerja. Kalo diminta apa-apa harus siap bantu. Minimal bantu dulu, baru bilang gabisa. Kayak kami barusan mikir, narik kabel apaaan? Akhirnya tau waktu tanya ke Mas Alan ternyata narik dari server ke Router di bandara. Meskipun kami ga ngerti tapi di iyain aja dulu. Berusaha dulu sebisanya kita. Dan ini kalo dibandingin sama bos-bos yang aku baca-baca di novel maupun artikel. Masih kalah jauh. Bu Risa itu ramah, cuma kadang terlalu mengcompare. Bayangin aja dirimu sama pacarmu dibanding-bandingin dengan mantannya. Mana mau. (kecuali positif). Ngomong-ngomong positif nih ya Tapi kalo dilihat dari segi positif. Dia ingin kami menghasilkan karya kayak Mbak Mona gitu. Bisa apa-apa, bisa ini itu, bisa segalanya. Jebolan Maganger Angkasapura Cloningan Mbak Mona semua yey !!!

Seperti yang dijelasin di atas tadi kami bertiga + Mas Alan survey-survey di Bandara Adi Soemarmo. Disana kita ngecek Router Wifi. Jadi muter-muter Bandara deh. Ada 3 lantai Masing-masing router dicatet lokasi sama kepemilikannya, soalnya niatnya mau ditambah. Nah selain ngecek Wifi kami juga survey toilet. Kan Sistem yang mau kami buat yaitu Sistem Kepuasan Penumpang untuk Toilet di Bandara. Niatnya mau dipasang alat survey di deket toilet situ. Waktu masuk ke Bandara ada lokasi-lokasi tertentu yang gaboleh dilewatin. Makannya kami waktu itu pada pake Bandara Pass semua hehehe. Jadi bisa masuk-masuk ke dalem deh.

Yup begitulah Flight ke 9 saja. Semoga kami bisa mengambil motivasi dibalik perbandingan-perbandingan yang terus dilakukan. Amin

Terimakasih buat para pembaca
Bersambung <- Klik disini untuk lanjut ke flight berikutnya

NB : Semua nama disini disamarkan, kalo ga sengaja sama ya namanya juga ga sengaja, saya minta maap :D



Previous
Next Post »