Cooling Pad untuk Laptop. Worth It?

Yak disini saya akan membahas tentang Cooling Pad pada Laptop
Apasih Cooling Pad, Coolpad, Cooler Pad atau sebagainya itu? *Saya biasa nyebutnya Cooling Pad (abaikan grammar dulu dah XD).

Cooling Pad adalah alat seperti meja kecil atau papan yang di dalamnya terdapat kipas yang berguna untuk mendinginkan Laptop.

Karena biasanya pembaca ga suka basa-basi. Langsung aja ke kesimpulan bahwa kebutuhan Cooling Pad pada laptop Anda itu SANGAT BERGUNA. Dengan catatan bahwa perbedaan yang dihasilkan sangat signifikan antara menggunakan dan tidak menggunakan cooling pad, ketika Laptop digunakan untuk proses pekerjaan yang berat seperti men-Design, atau juga bermain Game.

Q : "Lah kalo buat ringan-ringan aja ga guna dong gan?"
R : "Bukan ga guna, tapi perbedaan ga begitu kerasa. Ibarat kata gini deh. Habis lari 2km dikasih air es, sama habis lari 100 meter. Pasti kerasa banget kan lebih butuh minum air dingin seger nikmat kalo habis lari 2km. Kalo lari 100 meter juga ga usah minum ga ngaruh apa-apa. Nah analogi seperti ini sama dengan Laptop.".

Ini saya bercerita murni dari pengalaman yang saya rasakan selama ini yaaa...
Jadi gini.. Saya bermain game-game standar Mid End di Laptop seperti Dota 2, CS-GO, Hearthstone, dan game-game medium lainnya. 

Saya ambil contoh Dota 2 lah :
Disini Monitor saya memiliki refresh rate 60Hz sehingga maksimal FPS optimal hanya 60 karena setelah melebihi 60 untuk mata kita sama saja. (untuk keterangan FPS, refresh rate dsb. bisa googling sendiri yaa).

Beda halnya dengan  monitor yang memiliki resolusi besar dan refresh rate yang lebih tinggi semisal 144Hz bisa mendapatkan FPS optimal maksimal 144FPS.

Maka dari itu diciptakan teknologi Vsync untuk me-lock FPS di kondisi optimal sesuai dengan refresh rate monitor. Karena jika FPS melebihi optimal dan tidak stabil (sering naik turun) justru akan membuat pengalaman bermain kurang nyaman. Dan kadang herannya, masih saja ada orang yang tidak mau menggunakan Vsync dengan alasan "FPSku 78-80 di layar 60Hz lebih besar dari kamu weeek :p !!!" Please man.. Stop it

berikut adalah contoh FPS yang saya dapat ketika menggunakan dan tidak menggunakan Cooling Pad ketika bermain Dota 2.
Jangankan bermain 3 jam. Bermain 1 game saja yang biasanya 45 menit cuma dapet FPS segitu kalo ga pake cooling. Dengan tidak menggunakan cooling pad maka performa yang didapatkan akan saangaaaat menurun.. Anda akan merasakan yang namanya Graphic Lag. Seperti patah-patah gitu.. apalagi di FPS yang udah mencapai 14. Udah deh.. maen Mineswiper aja yang ringan-ringan hehehe ~

PENTING !
Cooling Pad seperti apakah yang dapat membangun performa sangat baik untuk menjaga kinerja laptop seperti di atas? 
Banyak orang salah kaprah dalam memilih Cooling Pad

"Wah kipasnya gede mantab nih buat dinginin laptop"


"Wah kipasnya 2 walopun kecil GGWP"







"Wah RPM nya 1400 bro, gila kenceng ni kipas"



LUL...
Salah om !!!
Menurut saya, yang benar-benar mempengaruhi PERFORMA pada kipas adalah CFM. Baru mungkin bisa diliat RPMnya. RPM itu Rotary per Minute atau jumlah putaran kipas dalam 1 menit.

Pengalaman saya dengan coolpad terbilang cukup banyak tapi hanya dengan beberapa merk Cooler Master saja. (Itumah dikit hahaha)
Berikut beberapa Cooling Pad yang pernah saya coba
1. Cooler Master U3 (360ribuan jaman dulu)
2. Cooler Master U2 (260 ribuan jaman dulu)

3. Cooler Master X3 (475ribuan)

4. Cooler Master X-Slim II (hanya 200ribu)



Sedikit bercerita bahwa awalnya saya tertarik membeli U3 karena kipasnya 3 dan bisa dipasin sesuai keinginan kita. Oops karena ukurannya yang terlalu besar, yaitu cocok untuk laptop 17inch, maka saya kasih ke adik saya sebagai kado ultah dan beli lagi yang U2. 

Kenapa pilih U2? Karena sama seperti U3 tapi lebih kecil dikit jadi pas dengan laptop saya.

Nah setelah digunakan selama kurang lebih 1 tahun udah tuh kipas rusak. Bingung kan akhirnya ganti X3 karena di review saat itu masuk 10 Best Cooling Pad pada urutan ke-2 di dunia.

Bener-bener cuma mikir RPM doang waktu beli ketiga itu semua ga mikir yang lain. Dapat dilihat dari spesifikasi masing-masing. Saya cuma pilih yg RPMnya gede hehe..


Apa jadinya? ya cuma angin doang yang gede wuush wuush.. udah gitu aja. performa ga naik-naik banget. Suhu jg ga jadi dingin2 banget.

Tapi itu cuma saya alami sama U2 dan U3. 
Saya awalnya memang pilih X3 karena nomor 2 terbaik di dunia dan warnanya biru hahaha.. Awalnya juga saya ragu. Apaan nih RPM cuma 850 maksimal. TAPI JUSTRU ini Cooling Pad terdingin, terefisien, terwaow dah yang pernah saya coba (sebelum X-SLIM II tentunya hehe).

Asli nih kipas lemot banget muternya kalo dibandingin ama U2-U3. Tapi CFM yang sangat besar yaitu 76.5 membuat cooling pad ini benar-benar bagus.

CFM itu adalah Cubic Feet per Minute. Kalo bahasa manusianya. Jumlah udara yang dapat dihasilkan dalam 1 menit dalam satuan kubik. Jadi putaran kipas itu dalam 1 menit bisa menghasilkan volume seberapa banyak sih. Tentunya semakin banyak udara yang dihasilkan berimbas pada bagusnya sirkulasi udara disekitar. Maka dari itu CFM yang tinggi -> airflow lebih baik
Nah meskipun RPM cuma 850. Tapi X3 bekerja sangat efisien. .

Sayangnya X3 pun harus rusak setelah digunakan 2-3 tahun. (bagian kabel terinjak sehingga konektor rusak. Selain itu semua, Fannya masih berjalan mulus kencang wush wush !!! ) 
*note : untuk U3 dan U2 kipasnya baru dipakai 6-12 bulan langsung plek mati*

dan saya harus beli Cooling Pad lainnya. browsing-browsing ketemu deh X-SLIM II
GILA. Material Fan nya lebih kokoh dari X3. ibarat kata X3 = plastik + mika, XSII = plastik + metal.
Walopun CFM nya 75 tapi RPM yang sedikit lebih besar membuat cooling pad ini lebih dingin.
RPM yang besar tidak menjamin performa yang lebih baik memang. Kadang malah cuma berisik doang, cuma keluar angin-angin ga jelas (testimoni dari orang sekitar.

Tapi keseimbangan RPM dan CFM tentu saja membuat suatu cooling pad jadi lebih baik. 

Ini sebenernya baru beli 2 mingguan, udah patah Fan nya 2 di atas gara2 kejatuhan laptop temen yang GILA deh bisa-bisanya jatuh disana !!!. Tapi saking ngefansnya dengan cooling pad ini. Bayangkan harga 200ribu bisa dapet cooling pad dengan performa lebih baik dibanding X3 yang 475 ribuan.
Akhirnya saya memutuskan untuk beli lagi yang serupa.

Jadi sekali lagi perlu diingat. Cooling Pad SANGAT BERPENGARUH. Akan tetapi, seperti apa dulu yang berpengaruh.. kalo yang cuma 30 ribuan mah.. jangan terlalu berharap... Cari yang CFM besar dan RPM yang optimal yang bekerja dengan optimal. Jangan cuma cari RPM gede CFM kecil oke !!

"HEDONISME gan !!! buang2 duit.. "
???
Nope.. karena saya selalu menggunakan Cooling Pad. Alhamdulillah laptop saya dipakai untuk bermain game 2-4 jam setiap hari dan hampir 16 jam selalu menyala setiap harinya.. Selama 4 tahun ini awet dan tidak pernah rusak sama sekali..

Justru ketika Anda seorang gamer atau designer..membeli Cooling Pad 30ribuan. Itu buang-buang duit aja..
Saya lebih pilih beli 200ribuan beli 1 cooling pad dengan performa sangat tinggi
dibanding 
Beli 30 ribuan beli 3-4 kali selama 1 tahun dengan kinerja minim..

*beberapa gambar credit to owner page and google thanks.

Previous
Next Post »

8 comments

Write comments
Unknown
AUTHOR
October 17, 2017 at 6:12 PM delete

gan makasi reviewnya, kebetulan saya mau beli cooling pad ketemu reviewan agan sangat berguna. Sebelumnya saya emang mau beli notepal u3 soalnya di review pada bagus sama nurunin lumayan besar temperaturenya. Kalo untuk cooler master notepal x slim II itu kira kira nurunin berapa derajat ya?

Reply
avatar
myouileaf
AUTHOR
October 20, 2017 at 11:14 PM delete

sama2 gan, sorry ya agak lama balesnya lagi sibuk kerjaan hehe.

wah kalo suhu sebenernya mirip2 aja sih semuanya nuruninnya X Slim II 11-12 sama notepal U3.
Cuma kalo saya udah kapok pake seri U, karena kipasnya gampang sekali rusak, soalnya kan tipenya copot pasang gitu, dan saya juga lupa itu kipas niupnya kemana, soalnya makenya 5 thn lalu.

kalo X Slim II yg saya pake sekarang ini kipasnya niup kebawah, jadi panas dari laptop diatasnya diarahkan kebawah gitu, jadi ga bikin laptop berdebu.

Reply
avatar
Unknown
AUTHOR
November 5, 2017 at 5:02 PM delete

gapapa gan, Saya udah beli nih yang notepal x slim II, emang performanya bagus banget ga berisik, trus dingin dan emang nurunin si bener, main gamenya juga lebih optimal, tapi masih sering drop fps nih gan. Tapi ga sesering dlu si, dulu hamper tiap 1 menitan, kalo skrng paling 10 menitan.
Solusinya apa ya gan? yang di postan diatas itu ada aplikasi Vsync untuk me-lock FPS, itu ada link buat downloadnya ga ya? sama cara pakenya gimana?
makasi gan.

Reply
avatar
myouileaf
AUTHOR
November 6, 2017 at 6:42 PM delete

Baguslah kalo emang puas dengan performanya, wah kalo FPS drop ada banyak kemungkinan kalo di laptop :
1. Pasta pada Processor dan VGA sudah habis, perlu diganti
2. Debu pada heatsink menumpuk, perlu dibersihkan
untuk yg ke2 itu saya jg 1-2 bulan kemaren ngalamin, dan setelah dibongkar2 debunya numpuk sampe kering dan nutupin aliran udara yg keluar dari laptop itu sendiri. Ya intinya kepanasan sih. perlu dicari tau penyebab panasnya apa dan dikasih solusi.
soalnya laptop saya saja pake cooling pad + kipas angin kecil disebelahnya biar jaga suhu agak dingin hehe kalo nggak ya maen 30 menitan fps drop jg.

Oh kalo Vsync itu biasanya udah ada opsinya tersendiri di dalam settings game2 nya. Kaya contohnya di game PUBG ini ada contohnya

https://ibb.co/f7byJG

Reply
avatar
Marta
AUTHOR
November 18, 2017 at 6:01 PM delete

By following the means that we have demonstrated you, you ought to have the capacity to definitely decrease the odds of this issue transpiring.pads

Reply
avatar
Anonymous
AUTHOR
May 4, 2018 at 7:15 PM delete

gan, kalo digabung sama cooler yg model vacuum alias nyedot udara panas dr laptop, perbedaannya signifikan atau ga?

thx

Reply
avatar
myouileaf
AUTHOR
May 8, 2018 at 1:29 AM delete

kalo setau ane sih ya gan,
Cooling pad itu pendingin laptop secara keseluruhan karena bentuknya yg lebar sehingga semua komponen laptop kena efeknya. Cuma kipasnya ya gitu muter ga begitu kenceng. Dinginin keseluruhan tp mungkin ga sekuat cooler vacuum.

Kalo cooler vacuum, dia bantu heatsink (jalur keluar udara panas dari laptop) . Jadi gini GPU (VGA) dan Procie (processor) kan mengeluarkan panas. Panas tersebut dihantarkan ke kipas laptop lewat lempengan kuningan. Warnanya emas biasanya. nah nanti kipas laptop mengeluarkan panas tersebut lewat heatsink.
Kalo pake Vacuum Cooler, karena dia bantu heatsink, yg suhunya terreduksi cuma di daerah kipas, GPU ama procie. Hardisk RAM WLAN chip ga kena.

Jadi kalo keduanya digabungin oke oke aja, masalah signifikan nggaknya tergantung merek. kalo emang bagus dan cocok sama laptopnya bisa bikin performa stabil.

Reply
avatar
Unknown
AUTHOR
May 28, 2018 at 2:13 PM delete

wahh maaf nih baru bales lagi, lupa alamat webnya, karena reinstall web browser hahaha. Makasi gan advicenya, saya blm pernah si tuh cek keduanya, nanti bakal saya cek deh. Siapa tau solusinya dari 2 cara itu. makasi gan

Reply
avatar