Depresi ? Anxiety ? Mampir yuk kita ngobrol bareng :)

Note : Kalo mau langsung ke sesi curhat / sharing skip aja ke bawah langsung ya. Kita disini awal-awal bahas dulu aja lah ya apa itu Depresi dan Anxiety.

Sekarang kan lagi musim ya dikit-dikit ngerasa depresi lah, dikit-dikit ngerasa anxiety lah.  Padahal bisa jadi kalian belum ampe ke tahap yg bisa dibilang depresi atau anxiety sih.. Hmm.. wait..tapi ya mungkin emang bener juga sih kalian bisa aja bener-bener kena depresi atau anxiety.. Tapi mungkin belum separah orang yg bener-bener masuk ke tahap "depresi" atau anxiety disorder. Okedeh,  Pertama-tama apa sih depresi dan anxiety itu?

DEPRESI

Mulai dari depresi dulu yak. Kalo menurutku depresi itu perasaan sedih yang sebenernya bisa bikin kita jadi anxiety juga sih ujung2nya.. kayak saking sedihnya / kecewanya ama diri sendiri, gatau mau ngapain, mau ngelakuin sesuatu jg takut sendiri. Belum lagi membatasi diri dari dunia sosial baik offline maupun online.

Kalo menurut situs alodokter sih depresi itu "Depresi adalah gangguan suasana hati (mood) yang ditandai dengan perasaan sedih yang mendalam dan rasa tidak peduli. Semua orang pasti pernah merasa sedih atau murung. Seseorang dinyatakan mengalami depresi jika sudah 2 minggu merasa sedih, putus harapan, atau tidak berharga."

ANXIETY

Kalo Anxiety itu sebenernya kayak rasa cemas gitu ga sih kalo menurutku. Jadi kayak cemas gitu, takut gitu mau ngapain. Jadi ujung-ujungnya ga ngapa-ngapain malah.

Kalo mengutip dari situs alodokter anxiety itu "Rasa cemas atau anxiety adalah hal yang normal dirasakan ketika seseorang menghadapi situasi atau mendengar berita yang menimbulkan rasa takut atau khawatir. Namun, anxiety perlu diwaspadai jika muncul tanpa sebab atau sulit dikendalikan, karena bisa jadi hal tersebut disebabkan oleh gangguan kecemasan (anxiety disorder)."

Nah jadi simplenya depresi itu rasa sedih yang mendalam, kalo anxiety itu rasa cemas yang timbul tapi keduanya berlebihan gitu lah yaa biar kita satuin pendapat dulu di awal.


SHARING

Nah sekarang aku mau sharing nih :

Jadi dulu sekitar Februari 2019 aku sempet kena yang namanya Depresi dan Anxiety (aku singkat aja ya jadi DnA biar enak ga ngulang-ngulang kata). 

Reader :  Ah kak, sok-sokan kena DnA paling cuma sedih dikit doang terus ngerasa gitu...

Hmm.. ya nggak juga sih.. Balik aku cerita dulu ya baru kalian komen hehe.. 

Jadi Februari itu aku kan kena DnA.. Kebetulan waktu itu udah masuk tahun ke-7 skripsi dan aku kayak ga kelar-kelar gitu loh.. Jadi tiap denger kata-kata kayak kampus, skripsi, sidang, lulus, wisuda gitu-gitu tuh aku kayak stress berat, gamau denger itu semua. Pengennya kabur pengennya lari. 

Terus aku kayak sedih sendiri gitu loh.. Kenapa sih aku kayak gini, padahal 3,5 tahun pertama jujur aku anaknya rajin ngampus, IPK ya lumayan tinggi lah suka jadi orang yg ngeshare tugas gitu juga waktu kuliah.. Tapi entah kenapa jadi males. Belum lagi pas liat temen-temen pada lulus satu persatu yekan, di mata orang-orang mah seneng liat temennya lulus. Tapi kalo udah kayak DnA gitu suka muncul negative thoughts "Ih pada ninggalin ga ngebantuin aku sama sekali, padahal dulu aku suka bantuin mereka". 

Yaudah deh kejebak ama pikiran yang dibuat oleh diri sendiri aku akhirnya makin stress sendiri makin kecewa ama diri sendiri sampe akhirnya aku ngurung diri di kamar. Seingetku full 2 bulan sih dari Februari ampe April tapi mungkin bisa lebih (?) aku lupa. Kondisinya aku waktu itu ngekos juga kebetulan. Temen-temen kuliah yang sekos-kosan udah ga ada, tinggal aku doang.. Temen-temen kos yang baru jg ga ada yg klop malah pada main sendiri-sendiri gitu loh. Yaudah fix aku di kamar full 2 bulan ga KELUAR-KELUAR.

Reader : Makannya gmna kak?

Makan pake ojol sih, tp aku sendiri karena Anxiety.. jadi takut gitu kalo ada notif HP takut dicariin dosen apa gimana gitu.. Tapi karena laper dan gamau ketemu orang di warung makan gitu.. yaudah aku paksain mesen dari ojol tp ga aku angkat kalo drivernya telepon.

Ampe ngeringkuk di pojokan kamarkah ? Iya.. Tapi DnA ku kayaknya rada modern deh hehe soalnya ga bener2 ngeringkuk gitu juga sih. Lebih ke kayak stay aja di kamar di pojok tapi sambil buka-buka youtube. (Yakali depresi ada yang modern wkwk).

Oh ya pola tidur juga berantakan loh. Bangun siang jam 11 jam 12, terus nonton youtube sampe sore gitu, terus makan sehari cuma SEKALI, itu juga yg pake ojol tadi. Malem-malem gajelas mau ngapain kayaknya nonton youtube lagi sih. Pasti ada aja yang ditonton kayak ekosistem semut lah, politik luar negeri lah, apa aja deh yg penting jangan bawa-bawa skripsi. Oiya kalo ga youtube ya paling aku maen game atau twitteran juga sih hehe.

Selain itu, aku sendiri termasuk yang enggan untuk sekadar bertemu teman-teman dan termasuk yang benci kalo harus berinteraksi ama manusia lainnya. Termasuk di dunia online, aku jadi punya banyak negative thoughts gitu kayak ngerasa, "ih dia ngomongin aku ya", "ih kok replyku ga dibales, aku salah ngomong ya", "aku bikin tersinggung ya" gitu-gitu lah. Anxiety ku juga sebenernya bukan karena ada masalah skripsi doang sih, tapi juga sebagian karena ekonomi dan sosial. Cuma aku ngira mungkin ini karena ngerembet dari skripsi aja sih. 

Gitu terus berulang-ulang, bahkan kayaknya lebih dari 2 bulan juga deh kondisinya. Pernah ditelepon mamah aku juga nangis kejer gitu gegara depresi... Sampe pada akhirnya tuh tiba-tiba bulan Juli ya aku update story IG di DM dosen dong suruh nemuin kampus karena dah tepat 7 thn kuliah. Disitu kayak stress gitu lah mentalku down. Pas ngadep dosen selaku Bapak ketua jurusan bener-bener kayak pengen nangis sih. Kecewa ama diri sendiri gitu. Belum pas aku udah mulai lanjutin skripsi lagi tuh skripsiku sempet diejek-ejek dihina-hina ama salah satu oknum dosen "Skripsimu tuh skripsi sampah" wah... padahal itu skripsi pas masa pengerjaannya penuh perjuangan loh. Dan alhamdulillah sejujurnya sekarang malah banyak orang yang terbantu bahkan ampe DM buat bahas skripsiku itu.

Balik lagi ke pas waktu itu pas disuruh madep ketua jurusan.. Ya aku cerita aja sih kena DnA, dan dikasih motivasi juga ama bapaknya tapi ya jujur dari aku sendiri ya pengen berubah.. Aku tau ini ga baik.. Aku juga ingin sukses loh ingin nyenengin orang tua juga loh...cuma ya..

HEY... Perasaan gabisa berubah semudah itu loh.. gabisa kan misal tiba-tiba kita dikasih motivasi 
"Kamu gausah kayak gitu lah harus semangat gausah anxiety atau depresi gitu"
terus kita denger gituan langsung
"Oh iya ya aku gaboleh gitu, yaudah aku lepas aja ah anxiety dan depresinya, aku mau happy aja yey" terus kita auto happy dan sukses... NO !!!!

Please..  sekali lagi aku bilang ya secara logika ya kita juga tau lah itu tuh ga baik.. Cuma ya mau gimana lagi, perasaan kita emang lagi kayak gitu banget. Mau dosen lah, mau temen lah misal ngasih motivasi juga yang ada di pikiran kita tuh cuma negative thoughs kayak "Alah mereka aja ga ngerasain apa yang kita rasain, sok-sokan nyuruh semangat bla bla bla, emang kalian kalo diposisi kayak gini bisa gitu juga emangnya?

Sebelumnya mohon maaf ya buat temen-temen yang udah deketin aku pas aku lagi kena DnA, bukan maksud aku ga menghargai kalian, tapi emang itu yang aku rasain sih kalo dapet motivasi. Suasana ga makin bagus, malah makin buruk. 

Soalnya misal dimotivasi "Kamu harus semangat, inget keluarga, inget orang tua, inget masa depan bla bla bla" gitu gitu tuh sejujurnya malah nambah stress, nambah beban sendiri ke penderita DnA. Mungkin ga semua sih, tapi itu yang aku rasain. Please stop membebani kita-kita dengan bawa-bawa keluarga, ortu, masa depan dll. Malah jadi makin nyalahin diri sendiri loh. Kalo mau jangan cuma pake kata-kata tapi ikutan dirangkul juga ditemenin aktivitasnya kita. Karena kita penderita DnA juga tau kalo sebatas harus mikirin masa depan gitu-gitu mah.

Karena banyak yang ga ngerti hal tersebut juga, penderita DnA kayak yang ngerasa berjuang sendiri gitu-gitu ga sih. Ngerasa ga ada yang mau ngertiin mereka, sekalipun ada yang mau pun, gabisa bener-bener mengerti mereka. Dan jadi makin sedih gitu karena ngerasa makin sendirian dari hari ke hari..


SARAN SEKILAS (INI PENTING)

Yo.. take my words. Buat kalian penderita DnA, ga ada salahnya kok berjuang sendiri. Malah kalian itu keren !!! Jujur ini bukan kata-kata pemanis kok tapi kalian emang beneran keren. Berjuang sendiri ga keliatan menyedihkan kok, berjuang sendiri ga keliatan ngenes gitu kok. Malah kalian hebat !!! Ga semua orang yang kena DnA bisa untuk berjuang sendiri !

Kalian ga harus kok maksain cari motivasi, maksain diri sendiri buat recover. Kalian juga ga harus maksain berbaur ama temen biar cepet sembuh. Yang ada kalo dipaksa malah makin stress makin parah.

Hmm... Emang sihh kita gausah maksain diri buat berbaur.. Tapi misal ada temen yang deketin kita gitu.. kita juga harus tetep nerima loh yaaa... Terlepas dari mereka ga tau dan ga ngerasain kondisi kita kayak gimana, terlepas dari motivasi mereka yang kurang membantu dan malah justru sebagian makin membebani, setidaknya niat mereka di awal udah baik.

Inget teman-teman, yang namanya penyakit pasti ada jangka waktunya. Kalian harus percaya dan yakin aja kalian bisa sembuh, entah gimana caranya pasti nanti ada Waktu dan Situasi/Kesempatan yang tepat dari Tuhan yang bikin kalian sembuh tanpa kalian sangka.

Inget juga ! Kalian masih punya Tuhan loh, DnA ini yaa meskipun kita yang buat sendiri anggaplah ini bagian dari rencana Tuhan juga.. karena datang dan sembuhnya penyakit kan dari Tuhan juga, minta untuk disembuhkan gitu.. disambil curhat juga boleh. Siapa tau dikasih DnA biar kita bisa ketemu orang yang bener-bener ngertiin kita banget gitu kan.

Doa ga langsung terkabul? gapapa, kan DnA juga ga tiba-tiba muncul, ada proses / tahapannya. Siapa tau sembuhnya kalian juga bertahap, meskipun ga langsung sembuh tapi setelah berdoa jadi makin didekatkan kan dari 50% jadi 60% gitu who knows?

Dan Hey percaya deh, kalo kalian udah sembuh kalian bakal jadi orang yang lebih kuat loh. Yakali gimana ga keren coba kalian berjuang sendiri loh lawan DnA dan kalian bisa sembuh !!! Kalian harus bangga !

------------------------------------------------------------------------------

Nah jangan salah loh, aku juga ga langsung sembuh ya teman-teman.. Emang setelah ke kampus jadi sempet ketemu beberapa temen lagi, aga sedikit berkurang (?) DnA nya. Cuma setelah itu ya balik lagi.. Sisa-sisa lah katakanlah.

Dan tiba-tiba dah 2020 aja dan itu tuh pandemi + aku pulkam. Jadi aja dirumah terus kan sendirian di depan laptop jadi kayak sedikit tumbuh lagi gitu sisa-sisa DnA nya sebenernya.. Aku sampe install aplikasi Wysa di Android yang kayak semacam AI yang bisa ngajak ngobrol kita buat ngeredain DnA gitu gitu..Asli emang ngebantu sih tapi cuma 1-2 Minggu aja habis itu ya bosen dan kayak sisa-sisa DnA nya tuh masih ada gitu loh.

SHARE ABOUT HOW I THINK I'M ALREADY RECOVERED AFTER THESE HARD 2 YEARS

Sampe pada akhirnya kemaren akhir Februari 2021 aku cari-cari dr. gigi karena dari 2019 aku emang ada beberapa masalah gigi padahal sebelumnya ga ada sama sekali. Cuma karena emang belum sempet diobatin aja + era pandemi.. kata babeh yang juga dokter katanya gaboleh ke dokter gigi dulu. Dan jujur cari-cari dokter gigi agak susah di kotaku ini, beberapa kali nemuin dokter gigi rumahan tutup terus. Tiba-tiba aja jujur aku ga sengaja keinget Ex. yang kayaknya dulu ambil kedokteran gigi juga. Ngehitung timelinenya sih harusnya sekarang udah jadi dokter gigi sih. Nah pas disitu aku tuh malah jadi kayak keinget-inget gitu loh.

Bukan keinget kenangan masa-masa indah ya tapi lebih ke my past self before DnA.
Wah dulu aku pernah happy ya, wah dulu aku orangnya ceria ya, wah dulu ternyata aku orangnya banyak ngomong ya, wah dulu aku orangnya dicintai ya, dan wah wah lainnya..

Disitu jujur kayak titik balik tersendiri sih, jadi alhamdulillah pas saat itu aku kayak bener-bener nemuin recovery buat diriku sendiri dari DnA ini. Aku ngerasa semangat, ngeliat Ex udah sukses, aku juga ingin sukses kayak dia, ngeliat Ex happy gitu, aku juga ingin happy kayak dia. Aku ingin bangkit, aku ingin ngelakuin segala hal yang aku ingin lakuin tapi belum kesampaian karena DnA gitu-gitu.

Aku mulai coba beraniin diri meet-up or sekadar ngobrol-ngobrol dengan teman-teman lama, baik secara langsung, maupun via online. Aku coba ajak ngomong satu-satu tanya gimana kabarnya. Dan Alhamdulillah mereka-mereka juga responnya positif loh pas ngobrol ama aku.

Aku seneng, dari yang awalnya takut ngomong dan takut ama omongan orang, ah takut salah, ah takut nyakitin, ah takut segalanya, ternyata mereka malah seneng juga ngobrol-ngobrol ama aku. Sampe tanya "Kamu kemana aja Leaf ? kangen loh.. gimana kabar?" Mungkin buat kalian biasa aja, tapi wah buatku itu sesuatu sih.. At least for my self. Aku mulai tuker-tukeran cerita ya walaupun ga banyak yang bisa diceritain, tapi ngeliat respon lawan bicara kita seneng ngeliat kita hadir, seneng liat kita ada dan interaksi lagi ama mereka... Itu aja udah cukup buat motivasi sendiri buat aku untuk terus menjalani hidup.

Insya Allah aku sekarang ngerasa udah udah sembuh 100% dari Depresi dan Anxiety dan ingin mencari kebahagiaan untuk diriku sendiri. Makasih buat temen-temen semuanya :) Hanya Tuhan yang dapat membalas kebaikan kalian.

Yang terakhir buat kalian yang masih ngehadapin DnA : Good Luck ! No one deserves depression or anxiety. Your time to recover will come too ! Just believe it will pass ! Sooner is better, but Later doesn't matter. Don't force it, you just need to believe ! Hope you guys will recover soon and find your own happiness :)

Latest
Previous
Next Post »